Minggu, 18 April 2010

PENGARUH MOTIVASI, KEPUASAN, DAN DISIPLIN KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN

Nama : Lia Fatmawati
NPM : 10207653
Kelas :3EA14
Tugas : Membuat Karya Ilmiah



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Sebagai makhluk Tuhan, manusia adalah sebagai pribadi dan sekaligus
makhluk social. Manusia hanya dapat hidup sebaik-baiknya dan akan mempunyai
arti, apabila ia hidup bersama manusia lain dalam suatu masyarakat. Naluri yang
paling kuat pada diri manusia adalah ingin mempertahankan hidup dan mengejar
kehidupan yang lebih baik. Untuk memenuhi semua itu, maka manusia perlu
melakukan kerja sama dengan orang lain dalam suatu wadah yang dinamakan
organisasi.
Pada dunia pelayanan, sumber daya manusia masih sangat dibutuhkan
keberadaannya, seperti halnya pegawai PDAM yang tidak dapat diabaikan begitu
saja. Hal ini dikarenakan kedudukan dan peranan pegawai PDAM sangat
menentukan dalam menyelenggarakan tugas-tugas pelayanan dan pembangunan
dalam rangka mencapai tujuan nasional. Tujuan nasional itu sendiri sebagaimana
disebutkan di dalam Pembukaan Undang-undang Dasar 1945 alinea keempat
yang berbunyi sebagai berikut:
.....Melindungi segenap bangsa indonesia dan seluruh tumpah darah
Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan
kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang
berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.
Berdasarkan uraian tersebut diatas dapat dikemukakan bahwa
mewujudkan tujuan nasional menjadi tugas instansi PDAM dalam hal ini pegawai
sumber daya manusia. Wajar apabila setiap pegawai PDAM sebagai anggota
organisasi selalu dituntut untuk menampilkan dirinya sebagai petugas yang
bermental baik, berwibawa, berdaya guna, berhasil guna, dan sadar akan
tanggung jawabnya.
“Organisasi adalah suatu koordinasi rasional kegiatan sejumlah orang
untuk mencapai beberapa tujuan umum melalui pembagian pekerjaan dan
fungsi melalui hierarki otoritas dan tanggung jawab “ . ( Schein dalam
Muhammad, 2000 : 23)
Schein juga mengatakan bahwa organisasi mempunyai karakteristik
tertentu yang struktur, tujuan, saling berhubungan satu bagian dengan bagian lain
dan tergantung pada komunikasi manusia untuk mengkoordinasikan aktivitas
dalam organisasi tersebut. Hal ini dapat dikatakan bahwa organisasi mempunyai
tujuan agar dapat memenuhi kebutuhan hidupnya sehingga memperoleh
kepuasan. Sebaliknya organisasi mengaharapkan para pegawai dapat berprestasi
tinggi dan mampu menciptakan situasi dan kondisi yang kondusif, sehingga
pegawai tidak akan mengalami kejenuhan, kebosanan, malas bekerja yang
mengakibatkan semangat kerja menjadi menurun. Apabila semangat kerja
menurun dapat mengakibatkan kinerja pegawai juga mengalami penurunan.
Kinerja pegawai yang menurun akan mengakibatkan kerugian pada organisasi.
Apabila kepuasan dapat diperoleh dari pekerjaannya, maka kepuasan kerja
karyawan merupakan kunci pendorong moral, kedisiplinan dan prestasi kerja
karyawan dalam mendukung terwujudnya tujuan perusahaan ( Hasibuan,
2003:203 ). Kepuasan kerja yang tinggi atau baik akan membuat karyawan loyal
kepada perusahaan. Sehubungan dengan hal tersebut, agar karyawan selalu
konsisten dengan kepuasannya maka perusahaan selalu memperhatikan
lingkungan dimana karyawan melaksanakan tugasnya misalnya, rekan kerja,
pimpinan, suasana kerja dan hal-hal lain yang dapat mempengaruhi kemampuan
seseorang dalam menjalankan tugasnya.
Semakin termotivasi dalam bekerja dengan rasa tenang dan yang lebih
penting lagi kepuasan kerja yang tinggi akan memperbesar kemungkinan
tercapainya kinerja serta motivasi yang tinggi pula. Kepuasan kerja
mencerminkan perasaan seseorang terhadap pekerjaannya. Atau dengan kata lain
kepuasan kerja adalah suatu keadaan emosi seseorang yang positif maupun
menyenangkan yang dihasilkan dan penilaian suatu pekerjaan atau pengalaman
pekerjaannya.
Seperti halnya pekerjaaan yang lebih cepat, lebih tepat diselesaikan tanpa
harus mengurangi kedisiplinan yang ada, yang disebabkan adanya peran serta
seorang pimpinan, di dalam hal ini direktur, selalu memberikan arahan, membina
dan memotivasi bawahan dalam menyelesaikan pekerjaan untuk mencapai tujuan
organisasi. Hal tersebut selalu diupayakan oleh pimpinan dengan memberikan
motivasi dan keseimbangan upah atas hasil pekerjaan karyawan. Dengan
memberikan motivasi kerja, kepuasan kerja dan disiplin kerja kepada pegawai,
berarti akan memberikan kepada karyawan dorongan untuk menggerakan
kemampuan, keahlian dan keterampilan dalam melaksanakan tugas-tugasnya,
yang secara langsung akan meningkatkan kinerja karyawan tersebut.
Berdasarkan permasalahan di atas, penulis bermaksud mengadakan
penelitian dengan judul “ PENGARUH MOTIVASI, KEPUASAN DAN
DISIPLIN KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN “ ( Studi : Pegawai
Kantor PDAM Kota Surakarta ).
B. Perumusan Masalah
Berdasarkan uraian yang penulis kemukakan di atas, Penulis memutuskan
permasalahan dalam penelitian ini sebagai berikut :
a. Bagaimana pengaruh motivasi kerja, kepuasan kerja dan disiplin kerja
secara bersama-sama dapat meningkatkan kinerja karyawan pada kantor
PDAM Surakarta ?
b. Variabel manakah yang paling dominan berpengaruh lebih besar terhadap
peningkatan kinerja karyawan pada kantor PDAM Surakarta ?
C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
a. Untuk mengetahui pengaruh motivasi kerja, kepuasan kerja dan disiplin
kerja secara bersama terhadap kinerja karyawan pada kantor PDAM
Surakarta.
b. Untuk mengetahui variabel manakah yang lebih dominan berpengaruh
antara motivasi kerja, kepuasan kerja dan disiplin kerja terhadap
peningkatan kinerja karyawan pada kantor PDAM surakarta.
D. Manfaat Penelitian
a. Manfaat bagi perusahaan ( PRAKTIS )
Diharapkan hasil penelitian ini dapat menjadi masukan bagi kantor PDAM
Surakarta dalam menentukan langkah-langkah peningkatan sumber daya
manusia. Selanjutnya dapat memberikan konstribusi terhadap keputusan
yang berkaitan dengan sumber daya manusia.
b. Manfaat bagi peneliti lain ( TEORITIS )
Dengan penelitian ini diharapkan sebagai bahan acuan atau referensi bagi
peneliti lain.
E. Sistematika Penulisan
BAB I PENDAHULUAN
Merupakan bab pendahuluan yang menguraikan latar belakang masalah,
perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan
sistematika penulisan.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Dalam bab ini diuraikan tentang penulisan pengertian motivasi kerja,
kepuasan kerja, disiplin kerja pegawai serta factor-faktor yang dapat
menumbuhkan kinerja pegawai tersebut.
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
Dalam bab ini dikemukakan tentang kerangka pemikiran, hipotesa, data
dan sumber data, metode pengumpulan data, metode penarikan populasi
dan sample dan definisi operasional variable.
BAB IV ANALISA DATA DAN HASIL PENELITIAN
Dalam bab ini berisi tentang gambaran umum perusahaan, analisa dan
hasil analisa data serta pembahasannnya, yaitu membandingkan hasil
penelitian dengan criteria-kriteria yang ada untuk pembuktian hipotesa.
BAB V PENUTUP
Pada bab penutup ini berisi kesimpulan skripsi serta saran-saran yang
perlu disampaikan, sebagai bahan pertimbangan bagi pimpinan kantor
PDAM Surakarta untuk kebijaksanaan perusahaan selanjutnya.

1 komentar:

  1. apa tidak ada yang salah dengan judul di atas (kepuasan)?

    BalasHapus